Paslon Diingatkan Jangan Langgar Protokol Kesehatan

0

BATURAJA – KPU Kabupaten OKU mengingatkan agar pasangan calon (paslon) kepala daerah yang ikut kompetisi Pilkada serentak Desember 2020 ini agar jangan melanggar protokol kesehatan, sebab jika dilanggar akan diberikan sanksi.

Hal tersebut ditegaskan Ketua KPU OKU, Naning Wijaya, didampingi Komisioner KPU Divisi Hukum, Jaka Irhamka. “Sanksi dimaksud bisa berupa teguran, administrative, pembatalan dan penundaan kegiatan bahkan pembubaran massa,” ucap Naning diamini Jaka, Rabu (07/10).

Menurut Naning, ketentuan tersebut diatur dalam Peraturan Komisi Pemilihan Umum (PKPU) Nomor 13 tahun 2020, tentang perubahan kedua atas PKPU nomor 6 tahun 2020 tentang pelaksanaan pemilihan gubernur dan wakil gubernur, bupati dan wakil bupati, dan/ atau walikota dan wakil wali kota serentak lanjutan dalam kondisi bencana non alam corona virus disease 2019 (covid-19).

Dalam PKPU itu juga menjelaskan soal pembatasan kampanye, seperti kampanye dialogis. Dimana jumlah peserta yang hadir dibatasi paling banyak 50 orang dengan jarak antar peserta paling kurang satu meter.

Pesertanya juga wajib menggunakan alat pelindung diri berupa masker yang menutupi hidung dan mulut hingga dagu. Dan menyediakan sarana sanitasi berupa fasilitas cuci tangan dengan air mengalir dan sabun atau cairan antiseptik berbasis alkohol.

“Intinya paslon wajib mematuhi ketentuan mengenai status penanganan COVID-19 pada daerah pemilihan serentak lanjutan yang ditetapkan oleh pemerintah,” tandasnya. (kie)