Dewan Ogan Ilir Lakukan Uji Petik Retribusi, Guna Tingkatkan PAD

0
Ketua Komisi II DPRD Kab. Ogan Ilir Afrizal, SH bersama anggotanya saat melakukan uji petik terkait dengan retribusi yang ada di Pasar Indralaya, Selasa (26/7). Foto: M Gani

INDRALAYA – Guna  meningkatkan Pendapatan Asli Daerah (PAD), anggota DPRD Ogan Ilir bersama Badan Pengelolaan Pendapatan Daerah (Bappenda) setempat melakukan uji petik terkait dengan retribusi yang ada di Pasar Indralaya.

Dalam kegiatan tersebut dihadiri langsung oleh Ketua Komisi II DPRD Kab. Ogan Ilir Afrizal SH, Wakil Ketua Komisi II Mohammad Zahrudin dan Anggota Komisi II Safari, berserta pihak Bappenda, Senin (25/7).

Ketua Komisi II DPRD  Ogan Ilir Afrizal, SH mengatakan, sebelumnya sudah merencanakan dari awal bahwa hari ini pihaknya dengan Bappenda akan melakukan uji petik di Pasar Indralaya, terkait dengan ristrebusi yang ada di Pasar Indralaya.

Dikatakan Afrizal, ini baru berjalan otomatis masih berproses. Pihaknya juga sedang mengutus tim Bappenda untuk keliling Pasar Indralaya untuk mendata semaksimal mungkin pendataan terhadap lapak, kemudian los yang ada di Pasar Indralaya.

“Disini kami mencari informasi terkait dengan retribusi. Retribusi kebersihan atau seperti apa? Restriabusi pelayanan pasarnya juga seperti apa? Nah, ini yang sedang kami cari, artinya nanti setelah hari ini selesai baru nanti kami bisa melaporkan secara keseluruhan sebenarnya apa yang terjadi di pasar ini,” kata Afrizal.

Afrizal menjabarkan, sementara ini pihaknya bersama Bappenda sedang melakukan pendataan dan mencari informasi secara konkrit insyaallah besok sudah mendapatkan hasil terkait dengan berapa jumlah lapak dan los yang ada. Kemudian berapa semestinya retribusi yang harus didapat di Pasar Indralaya ini.

“Berdasarkan hasil rapat dengan TAPD kemarin kami melihat  kerja dari para petugas di lapangan terkait dengan retribusi yang ada di pasar ini, kami melihat belum maksimal, sehingga kami meyakini kalaupun dimaksimalkan maka, nanti akan ada batas tertinggi yang bisa kita capai sebenarnya, tetapi kita harus melakukan pengkajian dan pendataan terlebih dulu,” katanya.

Afrizal mengatakan, nanti setelah dapat data kongkrit, kajiannya ada, baru nanti akan kita rapatkan dengan TAPD, terkhusus dengan TAPD khusus untuk menangani persoalan bagaimana supaya pihaknya bisa meningkatkan PAD, di pasar-pasar, dan ini bukan cuma di Pasar di Indralaya, serta pihaknya juga akan menjadwalkan kembali di Pasar Tanjung Raja dan Pasar Cinta Manis. (gan)