Eksekutif dan Legislatif OKI Sepakati KUA PPAS 2023 Sebesar Rp2,308 Triliun

0
Bupati OKI H Iskandar, SE didampingi Wabup HM Dja'far Shodiq bersama Ketua DPRD OKI Abdiyanto, SH., MH., menunjukkan nota kesepahaman KUA PPAS OKI 2023, di Ruang Rapat Paripurna DPRD OKI, Jum'at (12/8). Foto: Febri Saleh

KAYUAGUNG – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) dan DPRD Ogan Komering Ilir (OKI) menyepakati Kebijakan Umum APBD (KUA) dan Prioritas Plafon Anggaran Sementara (PPAS) Kabupaten OKI Tahun 2023 sebesar Rp2.308 triliun.

Penandatanganan nota kesepahaman tersebut berlangsung dalam rapat paripurna DPRD OKI disaksikan oleh 45 anggota DPRD OKI, Forkopimda, di Ruang Rapat Paripurna DPRD OKI, Jum’at (12/8).

Dalam sambutannya, Bupati OKI H Iskandar, SE., mengucapkan terima kasih kepada seluruh pimpinan dan anggota DPRD Kabupaten OKI yang sudah bersama-sama membahas proses penyusunan rancangan KUA PPAS APBD Tahun Anggaran 2023 ini dari awal hingga ditandatanganinya nota kesepakatan KUA PPAS APBD Kabupaten OKI.

“Dengan ditandatanganinya nota kesepakatan KUA-PPAS APBD tahun anggaran 2023 sesuai dengan peraturan dan ketentuan yang berlaku. Saya yakin dan percaya, hal ini merupakan salah satu bentuk rasa tanggung jawab kita terhadap mandat yang diberikan rakyat kepada kita untuk melaksanakan tugas dan kewenangan dalam penyelenggaraan pemerintahan di Kabupaten OKI, guna mewujudkan visi pembangunan, OKI Maju, Mandiri dan Sejahtera Berlandaskan Iman dan Taqwa,” terangnya.

Iskandar menambahkan, tahapan pembahasan KUA PPAS merupakan salah satu bagian dari rangkaian penyusunan ranperda APBD Kabupaten OKI tahun 2023, yang telah menghasilkan beberapa hal, yakni, pendapatan daerah Kabupaten OKI pada APBD tahun 2023 diproyeksi sebesar Rp 2,285 triliun yang terdiri dari komponen pendapatan asli daerah (PAD), pendapatan transfer dan lain-lain pendapatan daerah yang sah.

Sementara Belanja daerah dirancang sebesar Rp2,308 triliun terdiri dari belanja operasi, belanja modal, belanja tidak terduga dan belanja transfer.

Sedangkan Pembiayaan Netto daerah APBD Tahun Anggaran 2023 sebesar Rp 28,470 miliar. “Dari uraian tersebut diatas bahwa antara rencana pendapatan dengan rencana belanja daerah Kabupaten OKI tahun 2023 terdapat Defisit sebesar Rp23,483 miliar,” papar Iskandar.

Namun, defisit tersebut jelas dia ditutupi dengan Pembiayaan Netto sebesar Rp23,483 miliar. Iskandar berharap dengan adanya nota kesepakatan kebijakan umum anggaran pendapatan dan belanja daerah, serta prioritas dan plafon anggaran sementara anggaran pendapatan dan belanja daerah tahun anggaran 2023 ini dapat memberikan kemajuan dan kesejahteraan bagi masyarakat di Kabupaten OKI. (feb)